Pakar Semalt: Pandangan Lebih Mendekati Alat Peretas

Setelah penggodam mengetahui cara menggodam organisasi, mereka akan menggunakannya berdasarkan pengalaman dan kejayaan masa lalu mereka. Oleh itu, cuba memahami sebarang pelanggaran data dapat membuktikan nilai yang penting ketika seseorang masuk ke dalam pikiran penyerang dan mempertimbangkan cara-cara yang mereka gunakan untuk menyebabkan bahaya.

Frank Abagnale, Pengurus Kejayaan Pelanggan Perkhidmatan Digital Semalt , menyajikan jenis serangan yang paling biasa digunakan oleh penggodam:

1. Perisian hasad

Perisian hasad merujuk kepada pelbagai program berbahaya seperti virus dan ransomware yang memberi kawalan jauh kepada penyerang. Setelah memasuki komputer, ia akan menjejaskan integriti komputer dan mengambil alih mesin yang digunakan. Ini juga memantau semua maklumat yang mengalir masuk dan keluar dari sistem, serta tindakan pada penekanan tombol. Dalam kebanyakan keadaan, penggodam memerlukan cara untuk memasang perisian hasad seperti pautan, dan lampiran e-mel yang tidak berbahaya.

2. Pancingan data

Phishing biasanya digunakan ketika penyerang menyamar sebagai seseorang atau organisasi yang mereka percayai untuk melakukan sesuatu yang tidak akan dilakukannya. Mereka cenderung menggunakan urgensi dalam e-mel, seperti aktiviti penipuan, dan lampiran e-mel. Semasa memuat turun lampiran, ia memasang perisian hasad, yang mengarahkan pengguna ke laman web yang sah, yang terus meminta maklumat peribadi dari pengguna.

3. SQL Suntikan Serangan

Structured Query Language adalah bahasa pengaturcaraan, yang membantu berkomunikasi dengan pangkalan data. Sebilangan besar pelayan menyimpan maklumat peribadi di pangkalan data mereka. Sekiranya terdapat jurang dalam kod sumber, penggodam boleh memasukkan SQL mereka sendiri, yang memungkinkan mereka membuat pintu belakang di mana mereka dapat meminta bukti kelayakan dari pengguna laman web tersebut. Masalahnya menjadi lebih bermasalah sekiranya laman web ini menyimpan maklumat kritikal mengenai pengguna mereka seperti maklumat kredit dalam pangkalan data mereka.

4. Skrip Merentas Tapak (XSS)

Ia berfungsi dengan cara yang sama seperti suntikan SQL, kerana menyuntik kod jahat ke laman web. Apabila pelawat masuk ke laman web ini, kod itu dipasang pada penyemak imbas pengguna, sehingga mempengaruhi pengunjung secara langsung. Penggodam memasukkan secara automatik menjalankan komen atau skrip di laman web untuk menggunakan XSS. Pengguna mungkin tidak menyedari bahawa penggodam merampas maklumat mereka sehingga terlambat.

5. Penolakan Perkhidmatan (DoS)

Serangan DoS melibatkan memuatkan laman web dengan trafik yang terlalu banyak sehingga ia membebani pelayan dan tidak dapat menyampaikan kandungannya kepada orang yang cuba mengaksesnya. Jenis lalu lintas yang digunakan oleh penggodam jahat bertujuan membanjiri laman web untuk mematikannya dari pengguna. Dalam kes di mana beberapa komputer digunakan untuk meretas, ia menjadi serangan Denial of Service Terdistribusi (DDoS), memberikan penyerang IP alamat yang berbeza untuk bekerja serentak dari, dan menjadikannya lebih sukar untuk melacaknya.

6. Rampasan Sesi dan Serangan Man-in-the-Middle

Transaksi bolak-balik antara komputer dan pelayan web jauh masing-masing mempunyai ID sesi yang unik. Setelah penggodam mendapatkan ID sesi, mereka dapat membuat permintaan yang berpose sebagai komputer. Ini membolehkan mereka mendapatkan kemasukan secara haram sebagai pengguna yang tidak curiga untuk mendapatkan kawalan terhadap maklumat mereka. Beberapa cara yang digunakan untuk merampas ID sesi adalah melalui skrip lintas tapak.

7. Penggunaan semula Kredensial

Oleh kerana peningkatan jumlah laman web yang memerlukan kata laluan, pengguna dapat memilih untuk menggunakan semula kata laluan mereka untuk laman web tertentu. Pakar keselamatan menasihati orang untuk menggunakan kata laluan yang unik. Penggodam mungkin memperoleh nama pengguna dan kata laluan dan menggunakan serangan kekerasan untuk mendapatkan akses. Terdapat pengurus kata laluan yang tersedia untuk membantu pelbagai kelayakan yang digunakan di laman web yang berbeza.

Kesimpulannya

Ini hanya beberapa teknik yang digunakan oleh penyerang laman web. Mereka sentiasa mengembangkan kaedah baru dan inovatif. Namun, menjadi sadar adalah salah satu cara untuk mengurangkan risiko serangan dan meningkatkan keselamatan.